Hai orang dewasa, belajarlah dari anak kecil




Kepingin jadi anak kecil lagiii...

Pernah kepikiran kayak gitu juga? haha pasti pernah kan ya :))

Itu juga yang lagi saya pikirin sekarang hehe...

kenapa pengen jadi anak kecil lagi?

Soalnya anak kecil kan nggak repot. Mau ngapain aja mah terserah gua, haha.. mau maen apa aja bisa, mau makan apa aja bisa, mau jalan-jalan kemana aja tinggal, "Maa.. Paa.." ya nggak hahah.. sampe mau pipis dan pup dicelana juga bodo amat yang penting gua bahagia-oops pipis dan pup nya di skip aja haha

Sebenernya bukan itu sih intinya. Ya tapi walaupun beberapa yang udah saya sebutin tadi juga bener... Termasuk yang di skip tadi hehe

jadi, intinya apa?

haha... jadi gini..

Pertama, anak kecil itu seperti nggak takut sama apapun, ya nggak? Dengan nggak takut itu, anak kecil jadi bisa mencoba banyak hal-hal baru tanpa harus takut mikirin apa yang bakal terjadi kan ya, entah berhasil atau nggak, nanti bakal nguntungin diri sendiri atau nggak, bakal merugikan orang lain atau nggak, entah juga itu bakal ngaruh ke masa depan atau nggak, bodo amat dah. Makanya anak kecil kalo ngapa-ngapain nggak pernah mikir-mikir haha... mau jungkir balik, main ayunan, perosotan, apa aja deh.. dimarahin mama mah urusan belakang yang penting apa yang pengen dilakuin bisa dilakuin, ya kan..

Nah, sekarang ketika udah dewasa-ciee dewasa, haha.. rasa takut itu kayanya timbul makin besar entah di otak kita atau di hati kita. Makin kesini, kita makin banyaak mempertimbangkan gini gitu, suka gelisah, takut apa yang direncanain nggak berhasil, mau ini takut, mau itu takut, ntar kalo gagal gimana? ntar kalo begini gimana? ntar kalo begitu gimana? nah loh..

sebenernya nggak ada yang salah dengan perilaku orang dewasa yang suka banyak pertimbangan kalo mau ngapa-ngapain. Kok bisa? iya. Karena ketika kita dewasa, kita punya banyak tanggung jawab. Jadi apapun yang kita lakuin nggak cuma buat kepentingan kita doang. Nggak usah jauh-jauh deh, buat kita anak-anak kuliahan, yang namanya masa-masa bayar UKT pasti rasanya gimanaa gitu, haha... Masalahnya hidup kita masih bergantung banget sama orang tua. Belom bayar UKT, noh si adek yang naik kelas juga pasti punya banyak kebutuhan yang musti dibeli, belom lagi harus nyiapin ongkos balik ke perantauan setelah lama liburan di rumah-agak curhat juga nih sebenernya. Belom lagi, ni baju-baju buat kuliah udah pada buluk setahun gitu-gitu aja bajunya haha, nah loh belom bayar kosan juga, si ibu kos udah tereak-tereak minta duit haaha .. gimana dong? kesian orang tua adek bang...

Yang kaya gini kan sesuatu yang nggak bisa dihindarin yak.. agak sedih juga sih dengernya, hahaha.. Itulah makanya, dengan jadi dewasa, kita menghadapi banyak masalah dan banyak kepentingan. Makanya nggak bisa semena-mena. Harus bisa nentuin mana yang jadi prioritas-lah kalo prioritas semua gimana? hahah... Makin banyak masalah yang kita hadapai sebenernya makin membuat kita banyak belajar, mana yang harus diutamain dan mana yang harus di-skip dulu. Biar nggak nyusahin diri sendiri dan orang lain. Tinggal gimana kitanya aja, gimana menyiasati situasi dan kondisi sulit yang kita hadapin, terus juga keliatan tuh kita tahan banting atau nggak-yakali, emang smack-down harus tahan banting. Heheh...

Yaah.. terlepas dari kita sebagai orang dewasa yang harus mikir ini itu kalo mau ngapa-ngapain, kadang-kadang kita perlu juga loh belajar dari anak kecil buat menyingkirkan sedikit banyak ketakutan-ketakutan kita terhadap kegagalan yang mungkin kita terima ketika kita ngelakuin sesuatu. Optimisme anak kecil perlu kita bangkitkan lah ya dalam diri kita, biar ketakutan yang ada nggak menghambat kita buat maju. Disamping kita juga harus tetep mempertimbangkan segala sesuatu secara rasional, atas tanggungjawab-tanggungjawab yang kita punya.

gituu.. heheh

Next, yang kedua, anak kecil itu biasanya jujur-yaa ada juga sih yang suka ngibul, haha.. Secara alami, sebagian besar anak kecil itu jujur loh. Yang suka ngibul mungkin karena pengaruh lingkungan, atau kurang diperhatiin sama orang tuanya. Tapi, terbukti kok, kalo anak-anak kecil biasanya emang jujur dan blak-blakan. Ngerasa duit jajannya kurang langsung nyablak "Ma.. kok segini doang uang jajannya... kan jajan sekarang mahal-mahal. Ntar adek nggak kenyang dong makannya pas istirahat di sekolaaah..", atau nggak, lagi di acara arisan mamah-mamah dan para tante-tante yang lain lagi makan, "Maaa.. mau E-E-K..." -hahahah, muntah muntah deh tu tante-tante hahah...

Kenapa makin dewasa kita makin sulit buat jujur?

Mana saya tau.

hahah...

Makin dewasa, seakan-akan kita emang semakin sulit buat jujur. Iya, saya juga gitu kok, heheh... Tapi itu nggak ada hubungannya sama sekali kok. Karena makin dewasa, kita sebenernya nggak otomatis jadi susah atau bahkan nggak jujur. Ini agak berkaitan sama banyak hal yang kita pertimbangin dalam melakukan banyak hal dalam hidup kita tadi. Bisa aja kita takut menyakiti perasaan seseorang kalo kita terlalu jujur-cieee, uhuk... Bukan gitu, maksudnya ada hal-hal dimana kita emang nggak bisa sepenuhnya jujur kan ya.. Survey aja, di dunia ini mungkin cuma sepersekian persen orang tua yang jujur banget ama anaknya. Contohnya ni si adek baru masuk Playgroup, belajar menggambar. Pulang-pulang dia ngeliatin gambarnya ke papanya,

"Papah... iat deh gambal adek bagush kaaaan..".

Terus papanya ngejawab, "Waaaaah... pinter anak papah, gambar apa sayang.. sini papa liat", gitu

"Adek gambal bulung onta paaaah...", kata si adek lagi

"Adek pinter deh gambar burung onta-nya, sini peluk papah.. besok papa beliin crayon yang banyak yaa, sayaaang", kata papanya

"Okee booos...", jawab si adek

Kalian tau, itu gambar si adek sebenernya kalo diliat uda nggak bisa di bedain mana kepala mana ekornya, hahaha... Tapi si papa bilang gambar anaknya bagus kaan, hhahaha.. Masi banyak ketidak-jujuran lainnya kalo mau kita perhatiin.

Nah, dalam kasus-kasus tertentu, kita emang nggak bisa sepenuhnya jujur. Karena.. ya itu, masa si papa mau ngetawain gambar si adek yang jelek itu. Ntar, dia ngambek, bunuh diri lagi-hahah.. Tapi di luar kasus-kasus khusus, yaa dalam kehidupan normal kita sebagai orang dewasa, kadang-kadang kita emang sulit buat jujur. Entah takut dimarahin atasan, takut dikira nggak bener kerjanya, sampe nggak pengen terlihat bodoh di depan orang lain. Padahal semuanya cuma tergantung kebiasaan kok. Mungkin karena kebiasaan takut ini itu, kita jadi nggak jujur, atau karena kita hidup di lingkungan yang nggak mendukung kita jadi kebiasaan nggak jujur. Atau juga karena orang tua terlalu sibuk, sampe dari kecil kita jarang punya quality time bareng jadi nggak pernah diajarin orang tua buat jujur.

Nah, tapi kalo kita udah terbiasa jujur, pasti nggak akan sulit menempatkan kejujuran kita. Dimana kita harus bener-bener jujur dan dimana kita harus agak ngibul dikit haha.. Eh iya loh," Ketika kamu jujur pada hal-hal kecil, kamu akan jujur pada hal besar". Itu kata salah satu buku yang pernah saya baca, hehe

Ini nih, yang bisa kita pelajari lagi dari anak kecil, kalo kita harus jujur. Tapi harus sesuai sama situasi dan kondisi, kaya yang udah saya bilang sebelumnya tadi. Nggak rugi kok. Justru malah bakal membawa banyak berkah, buktikan saja sendiri heheh

Yang ketiga, anak kecil biasanya sangat-sangat imajinatif dan sederhana. Ya kaan.. mereka kalo udah mainan sendirian bisa ngomong ngalor-ngidul sama mainannya. Hahah... pasti lucu kalo kalian bisa ngeliat gimana kalian waktu kecil dulu suka mainan sendiri nggak jelas.

Tapi di balik ke-nggakjelasan itu sebenernya mereka sedang ngebayangin apa yang mereka bicarain. Bisa jadi malah lebih ajaib dari yang bisa kita bayangin. Coba liat kita sekarang. Makin gede kita makin nggak imajinatif-yaa diluar orang-orang yang emang kalo kerja harus pake banyak imajinasi kaya pelukis, dan sebagainya.

Yang kaya gini nih yang musti kita hidupkan lagi. Karna imajinasi kan identik sama sesuatu yang kreatif, kita perlu juga loh berpikir kaya anak kecil dan melihat sesuatu dengan sudut pandang yang berbeda. Karena bisa jadi benda yang diliat sama, tapi kalo sudut pandangnya beda, pasti hasilnya bakal beda. Dengan gitu, kita bisa punya banyak alternatif ketika menghadapi banyak persoalan.

Gitu.. hehe

Selain itu, kita juga perlu meniru anak kecil buat melihat sesuatu dengan sederhana. Banyak hal  yang sederhana tapi karna kita terlalu ribet mikirnya, jadi keliatan sulit banget. Pernah ngalamin kan... Pasti geregetan banget kalo udah ngalamin kondisi dimana ini kayanya nggak sulit tapi kok susah banget di pecahkan-kaya soal kalkulus yak, haha kalo itu lain lagi.. Intinya segala sesuatu itu sebenernya sederhana, cuman kitanya aja kadang yang terlalu dipusingkan sama hal-hal nggak penting, makanya jadi makin susah mikir hahah
 

Makin dewasa, kita harusnya makin mengerti pentingnya keluarga, persahabatan, cinta dan yang terpenting untuk apa kita hidup. Tapi, yang penting juga adalah, kita nggak boleh berhenti buat belajar. Belajar dari apa aja dan siapa aja, bahkan dari anak kecil dan masa lalu kita. Siapa yang tau, mungkin orang-orang yang kita anggap paling nggak penting justru menjadi guru terbaik buat kita, ya kaaann heheh

-karena hidup adalah belajar, jadi selamat belajar :)

dan jangan lupa bahagia ^_^ bye

Share:

0 komentar