Pulang


Ngomong-ngomong soal bulan puasa dan Lebaran pasti nggak jauh-jauh dari THR, baju baru, mudik, macet, kecelakaan lalu lintas, kejahatan dan kriminalitas di jalur-jalur mudik, sampe soal si mbah si mbah kejepit gara-gara antri buat dapetin sodakoh dari juragan kampung. Yah, terlepas dari kembalinya kita, manusia, kepada fitrah kita kaya dedek-dedek emesh baru lahir pas lebaran setelah diuji dan di tempeleng alias di gembleng selama bulan ramadhan, kayanya di Indonesia selalu ada-adaaa aja peristiwa-peristiwa entah baik, buruk atau yang sedang-sedang saja muncul ditengah-tengah hikmatnya suasana lebaran..

 
FYI saya juga mudik nih lebaran ini. Lumayan lah ya, abis udah setahun nggak pulang-pulang kangen emak bapak dikampung hehe. Taukah kalian, perjalanan mudik saya sangat amat panjang sampe-sampe bgitu nyampe rumah badan rasanya kaya dipukulin haha.

 
Perjalanan saya mulai dari Surabaya, naik pesawat jam 06.20 WIB, yaahh sekitar 1 jam 30 menit buat menuju ke Balikpapan di Bandara super kece di Kalimantan hehe, Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman. Untung waktu itu Gunung Raung belom masuk angin jadi saya nggak sampe kena delay penerbangan haha... Nah, begitu nyampe Balikpapan saya harus naik kendaraan darat selama kurang lebih 6 sampe 7 jam menuju ke Sangatta. Rutenya Balikpapan-Samarinda-Bontang-Sangatta. Jam 10 pagi saya dari Balikpapan dan saya nyampe di Sangatta sekitar mau maghrib. Dan kalian harus tau jalanan di Kalimantan itu beda bangeet sama jalan-jalan di Jawa.

Naik turun gunung melewati lembah yang berkelok-kelok. Kalian kalo nggak terbiasa dengan medannya, hahahah  bisa mabuk darat akut! Terus setelah itu saya harus naik lagi kendaraan darat selama, yaah paling lama 2 jam buat menuju ke kampung saya yang sebenarnya hahaha.. yaitu di Kecamatan Bengalon.

 
Tapi.. selama di perjalanan saya nggak bisa tidur. Mulai perjalanan dari Balikpapan saya melototin jalanan dan apa aja yang bisa di pelototin haha.. Balikpapan nggak banyak berubah [atau mungkin karena saya cuma ngelewatin beberapa lokasi yang emang gitu-gitu aja kali].Nggak tau deh, sejauh yang saya liat, Balikpapan tetep bersih dan rapi, cuman kendaraan makin banyak jadi agak mulai padet aja. Tapi selebihnya Balikpapan masih seperti Balikpapan yang saya kenal [sok kenal banget yak sama Balikpapan]..

 
Lepas dari Balikpapan selama  kira-kira 3 jam saya harus ngelewatin paru-paru dunia di Kalimantan, HUTAN. Maksudnya bukan lewat dalem hutan kaya mbak-mbak di Jejak Petualang itu, tapi jalan yang saya lewatin sebagian besar itu kanan-kirinya emang masih hutan-hutan yang dijaga sama penghuninya haha.. nggak kok, maksudnya hutan-hutan itu masuk wilayah Hutan Nasional gitu deh, jadi masih lumayan asli. Tapi nggak sepanjang jalan juga sih. Kalo kebetulan lewat wilayah kecamatan atau desa-desa yang juga lumayan banyak penduduknya, biasanya di pinggir-pinggir jalan juga ketemu warung-warung makan, masjid, juga rumah-rumah orang.

 
Saya nggak sabar pingin liat wajah "Samarinda kini" gimana, karena ya itu, kan saya udah nggak pulang selama setahun. Paling nggak ada yang bisa diliat kan lumayan gitu ya. Setahun nggak pulang, tiba-tiba di Samarinda udah ada Trans Studio atau Dufan kayanya seru juga haha. Daan... begitu saya nyampe di Samarinda... ternyata Pak Ja'ang [Walikota Samarinda] sangat bekerja keras. Pertama saya ngelewatin SMA saya dulu, hehe dia makin kusem. Gak kok. Sekolah saya masih kaya dulu ternyata. yaudah.

 
Setelah ngelewatin Jembatan kece yang menyeberangkan saya dari Samarinda seberang ke Kota Samarinda, a.k.a Jembatan Mahakam, saya mulai melongok-longok ke sana kemari, nyari-nyari sesuatu yang dulu waktu Samarinda saya tinggalin belom ada, siapa tau sekarang mulai ada apa-apanya hehe. Ternyata belom ada. Tapi setelah beberapa lama, eh mulai ada sesuatu yang beda. Dulu, yang namanya tepian [orang-orang biasa nyebut tepian sungai mahakam di pinggir kota], yang agak nggak menarik kecuali makhluk-makhluk yang sering berduaan di sepanjangnya [haha].. Beuuuuh Sekarang makin rame soalnya banyak lampion-lampion yang bentuknya macem-macem di pasang di banyak lokasi sepanjang tepian . mulai dari bunga raksasa sampe beruang sama monyet raksasa yang nyala-nyala ada tuh sekarang hehe.. Terus saya juga sempet ngeliat, di beberapa lokasi mulai ada halte-halte gitu. Tapi saya belom tau, itu halte buat bus, angkot, atau apa. Soalnya cuman ngelewatin dan nggak sempet ngeliat dengan jelas. Terus lagi, banyak fasilitas-fasilitas kaya, apasih namanya tv layar gede yang ada jalan-jalan itu? ya itulah ya pokoknya, sekarang udah pake ikon-ikon khas Samarinda, kaya motif-motif sarung Samarinda dan sebagainya. Beberapa kantor Dinas juga sekarang kayanya mulai banyak yang dirias buat nunjukin ke-khasan Kota Samarinda. Menurut saya ini, sebuah geliat positif [tsaaahh..] Setidaknya Samarinda nggak gitu-gitu aja dan biar bisa  nunjukin budaya lokal juga. Ditengah gatalnya pembangunan mall-mall baru yang makin digaruk makin banyak, kaya panu, setidaknya Samarinda harus bisa nunjukin sisi lain yang ramah dan "Samarinda Banget" biar orang-orang senang ada disana. gitolooh..

 
Ada satu lagi yang bikin saya penasaran. Saya pingin banget liat pembangunan Fly Over di Samarinda. Katanya Fly Over ini dibangun di daerah Air Hitam. Tapi, karena saya nggak lewat daerah itu, saya jadi nggak bisa liat progressnya. Haha, tapi di sisi lain, saya jadi seneng, soalnya sejak kuliah Teknik Sipil telinga saya jadi lebih cepet ngembang kalo denger-denger soal proyek sama pembangunan dan segala sesuatu yang berbau konstruksi. FYI, ini pembangunan sebenernya udah mulai di proses sejak tahun 2013 bahkan berita-beritanya udah rame mulai tahun 2010. "Ndilalah" saya baru sadar sekarang, soalnya baru ngerti hal-hal ginian. Yah, kalo sekarang sih udah mulai dan sedang on progress. Tapi, denger-denger banyak juga loh masalahnya. Mungkin kita bisa omongin lebih jauh soal Fly Over setelah ini. Tapi yang jelas, secara kasat mata, saya udah banyak ngeliat perubahan-perubahan positif lah ya di Samarinda. Berarti ini nunjukin kalo Samarinda juga semangat buat membangun diri. Kan gitu yak hehe

 
Nahh.. setelah banyak ngeliat-ngeliat wajah baru Samarinda, perjalanan saya masih panjang, masih sekitar 3 sampe 4 jam lagi menuju Sangatta. Dan [still] saya harus ngelewatin gunung, lembah dan hutan lagi.

 
Begitu nyampe di Sangatta, saya disambut sama Hujan Deraaaas banget. Waktu itu katanya Sangatta udah lebih dari seminggu nggak kena hujan [Lah, Jogja udah hampir sebulan nggak ketetesan air hujan, haha] mendung menuju maghrib itu akhirnya pecah juga. Berarti saya bisa nganggep kedatangan saya bawa rejeki kan yak hahaha..

 
Di Sangatta saya istirahat sebentar buat buka puasa dan "ngaso" lah ceritanya. Habis itu saya lanjutkan lagi perjalanan menuju rumah saya yang udah setahun saya tinggal merantau.. Kaya yang udah saya bilang tadi, perjalanan maksimal 2 jam dan saya nyampe dirumah kira-kira 1 jam 15 menit dari Sangatta. Ternyata nggak cuman Samarinda yang berubah haha. Kampung saya juga nggak mau kalah. Sekarang minimarket macam indomaret juga mulai kaya panu di kampung saya.. Makin banyak! Heran juga saya. Ekspansi pengusaha-pengusaha ini luar binasa sekali ternyata. Padahal, kampung saya yang listriknya baru sekitar dua tahun belakangan bisa nyala 24 jam aja udah dimasukin bisnis macam indomaret itu.

Lupakan indomaret.

 
Saya baru nyampe rumah sekitar jam 10 malem. Soalnya kelamaan ngaso di Sangatta  kayanya hehe, jadi agak telat nyampenya.  Akhirnya perjalanan panjang saya usai sudah [haha] tapi beneran, pegelnya kaya habis dipukulin. Bayangin aja, hampir 12 jam saya di perjalanan dari Balikpapan sampe ke rumah.

 
Tapi semua terbayar dengan sambutan hangat keluarga dan wajah bahagia emak, bapak, dan adek saya. Yah, begini lah pengalaman anak rantau yang rumahnya sampe beratus-ratus kilometer dari Bandara.

 
Dalam hati saya bersyukur banget bisa ngumpul bareng keluarga di momen spesial gini. Baru sekarang saya ngerasain kangen yang bener-bener kangen sama keluarga [jelas], rumah, sama kampung saya, sama tetangga, masjid deket rumah, tukang sate langganan [bukan mamangnya, tapi satenya], dan sama semua-semua yang udah saya tinggalin selama setahun di Jogja.

 
Semoga, setelah saya kembali ke Jogja, saya makin semangat belajar biar saya bisa kembali buat jadiin kampung saya minimal jadi Kampung Terbaik se-Asia Tenggara hahah.. Amiin loh ya

 

Okay, That's all about my "Mudik" ..

 

"Merantau bikin kita belajar banyak hal, bukan cuman soal kemandirian, tapi juga soal siapa kita dan dari mana kita berasal.." (Saya, 2015)

Home, July, 22 2015

Share:

0 komentar